Untuk mata-mata Korea Utara, Wina menyediakan gerbang utama ke Eropa, Berita Eropa & Berita Teratas

Untuk mata-mata Korea Utara, Wina menyediakan gerbang utama ke Eropa, Berita Eropa & Berita Teratas

[ad_1]

VIENNA (BLOOMBERG) – Penulis novel spionase terlaris, John le Carré, sering menempatkan mata-matanya di Wina. Begitu pula Tuan Kim Jong Un.

Ibukota Austria telah lama menjadi pusat penyelundupan bagi rezim Korea Utara yang mendapat sanksi berat dan pintu gerbang ke Eropa untuk sejumlah kecil hantu yang berbasis di benua itu.

Tetapi kota itu bisa menjadi semakin penting bagi Pyongyang jika Presiden terpilih AS Joe Biden meyakinkan Kim untuk mempertimbangkan kembali program senjatanya: Sebagai rumah bagi pengawas nuklir teratas Perserikatan Bangsa-Bangsa, Wina berpotensi memainkan peran pemantauan.

Wawancara dengan seorang pejabat senior intelijen barat yang mengetahui jaringan spionase Korea Utara memberikan gambaran yang jelas tentang aktivitasnya di Eropa, termasuk kehadiran sebanyak 10 agen Kementerian Keamanan Negara. Setidaknya satu agen beroperasi secara teratur di Wina, menurut pejabat itu.

Selain pengumpulan informasi dasar, misi utama para agen adalah menjaga kedutaan dan diplomat rezim sendiri di bawah pengawasan. Mereka juga mengawasi operasi pengadaan ilegal, melakukan penyelidikan terhadap orang hilang dan mengambil kader yang dipanggil pulang.

Austria adalah pusat kegiatan tersebut, menurut pejabat intelijen, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Meskipun perjalanan dan studi keluarga Kim di Swiss telah lama menjadi bahan diskusi, hubungan mereka dengan tetangganya yang berbahasa Jerman kurang diketahui.

Pada saat-saat putus asa dan canggung, operasi Korea Utara di Austria dan tempat lain di Eropa menjadi semakin penting bagi Kim karena negaranya berjuang di bawah sanksi. Ekonomi Korea Utara tahun ini menuju kontraksi terbesarnya dalam lebih dari dua dekade, menurut Fitch Solutions, sebagian karena keputusan Kim untuk menutup perbatasan selama pandemi virus korona. Selain itu, bencana alam termasuk banjir menyapu lahan pertanian.

Perdagangan Korea Utara dengan China, sejauh ini mitra ekonomi terbesarnya, menyusut 73 persen hingga September dan akan turun 80 persen untuk tahun ini, Asosiasi Perdagangan Internasional Korea mengatakan pada akhir November. Kim mengeluarkan peringatan langka untuk ekonomi pada Agustus, mengatakan kepada para pemimpin partai bahwa negara itu “menghadapi tantangan yang tak terduga dan tak terhindarkan.”

Selama bertahun-tahun Austria telah menjadi sumber barang yang tidak dapat diimpor secara legal oleh rezim, termasuk pistol Glock dan kereta gantung yang ditunggangi Kim bersama Presiden Korea Selatan Moon Jae-in selama kunjungan tahun 2018 ke resor ski Korea Utara. .

Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri Austria mengatakan badan tersebut tidak dapat mengomentari kasus atau operasi tertentu karena alasan hukum. Kementerian, yang mengawasi badan intelijen domestik, menyelidiki kejahatan apa pun yang merugikan Austria, kata juru bicara itu. Seorang juru bicara Kanselir Sebastian Kurz meminta komentar kepada kementerian tersebut.

Dua orang yang mengangkat telepon dalam panggilan terpisah ke kedutaan Korea Utara di Wina tidak dapat berkomentar, dan email ke kedutaan tidak dijawab.

Laporan intelijen tahunan negara itu mengakui bahwa “aktor intelijen beroperasi baik di Austria dan melawan kepentingan Austria” karena jaringan bisnis lokal ditambah akses mudah ke Uni Eropa dan organisasi multinasional.

Ikatan semacam itu adalah salah satu alasan Wina begitu sering ditampilkan dalam novel spionase Le Carré, seperti “A Perfect Spy.”

Perannya dapat semakin dalam jika Biden lebih berhasil daripada Presiden saat ini Donald Trump dalam membuat Kim setuju untuk mengurangi persenjataan nuklirnya, yang kemungkinan besar merupakan prasyarat untuk pertemuan tatap muka.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang berbasis lokal hampir pasti akan memainkan peran dalam memastikan Korea Utara mematuhi janji apa pun untuk mengungkapkan atau menutup fasilitas terkait senjata.

Kontak yang dekat dan sering diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan mendetail tentang pembekuan sistem nuklir Korea Utara. Ini membutuhkan penutupan laboratorium, reaktor dan lokasi produksi bahan fisil, serta memasang peralatan pemantauan di salah satu negara paling rahasia dan paranoid di dunia. Selain berpotensi mengizinkan tim IAEA masuk ke Korea Utara, itu berarti lebih banyak pejabat Korea Utara yang bepergian secara teratur ke Wina.

“Begitu kesepakatan politik dicapai di antara negara-negara terkait, badan tersebut siap untuk segera kembali ke DPRK,” kata IAEA dalam laporan September, menggunakan nama resmi Korea Utara.

Kota-kota Eropa dengan misi Korea Utara seperti Jenewa dan Stockholm sering menjadi tuan rumah pertemuan antara perwakilan AS dan Korea Utara, yang tidak pernah memiliki hubungan resmi. Pada bulan Maret, Kim menunjuk Mr Choe Kang Il – salah satu ahli top urusan AS – untuk menggantikan pamannya, Mr Kim Kwang Sop, sebagai duta besar untuk Wina.

Pejabat tinggi lainnya, termasuk anggota sekretariat pribadi rahasia, yang memiliki hubungan langsung dengan keluarga Kim, telah melakukan perjalanan melalui Austria, tempat mereka berbelanja dan bekerja pada pengadaan ilegal, menurut pejabat intelijen tersebut. Dalam satu contoh, agen dapat menggeledah apartemen sewaan karena Korea Utara gagal menyembunyikannya secara diplomatik.

Menurut PBB, Korea Utara menggunakan kedutaan dan misi luar negerinya untuk “kegiatan ilegal untuk menghasilkan pendapatan ilegal” yang mencakup perdagangan barang mewah yang dilarang di bawah sanksi dan pengadaan peralatan terlarang yang penting untuk program nuklirnya.

Korea Utara telah menghasilkan miliaran dolar setahun dengan menjual obat-obatan, menjual senjata, memalsukan mata uang dan mengeksploitasi pekerja tamu, kata Jaringan Internasional untuk Hak Asasi Manusia Pekerja Luar Negeri Korea Utara.

Untuk diplomat Korea Utara yang dibayar rendah di Eropa, penyelundupan bukan hanya layanan bagi rezim. Itu bisa menjadi sarana rezeki.

Mr Tae Yong-ho – mantan wakil duta besar Korea Utara untuk Inggris, yang membelot ke Korea Selatan pada tahun 2016 – mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa utusan rezim “diminta untuk mendapatkan uang” dan menghadapi kritik keras jika mereka gagal memenuhi kuota. “Tekanannya luar biasa,” kata Tae, yang terpilih menjadi kursi parlemen Korea Selatan pada bulan April.

Austria adalah rumah bagi sekitar 100 warga Korea Utara dan secara historis menjadi salah satu kedutaan besar rezim terbesar di Eropa. Agen dan beberapa bahan bom yang terkait dengan jatuhnya Korean Air Flight 858 pada tahun 1987 melewati pintunya.

Mr Kwon Yong Rok, dijelaskan oleh situs web North Korea Leadership Watch pada tahun 2009 sebagai eksekutif pusat satu kali untuk manajemen keuangan negara yang berbasis di Wina, disebutkan dalam laporan Dewan Keamanan PBB tahun 2012 karena menjadi bagian dari skema untuk mengekspor barang-barang terlarang termasuk mobil Mercedes Benz E-class seri E350.

Mr Kwon belum berkomentar secara terbuka, dan tidak jelas di mana dia sekarang. Korea Utara memberikan sedikit informasi publik tentang pejabat tinggi, terutama mereka yang mungkin terlibat dalam kegiatan yang meragukan di luar negeri dan berisiko terkena sanksi AS. Pencarian media resmi Korea Utara selama 20 tahun terakhir tidak menunjukkan adanya Kwon.

Anggota lain dari lingkaran dalam Kim, yang tidak disebutkan namanya oleh pejabat intelijen, baru-baru ini melakukan perjalanan melalui ibu kota Austria dan mungkin masih berada di Eropa.

Lembaga keuangan terakhir rezim di Eropa, Golden Star Bank, berbasis di Wina sebelum diperintahkan untuk ditutup lebih dari satu dekade lalu. Namun, jaringan kontak dan kliennya tetap ada, menjadikan Wina titik fokus yang berkelanjutan untuk aliran uang yang terkait dengan upaya untuk menghindari sanksi.

Pemblokiran penjualan dua kapal pesiar mewah di Italia pada tahun 2009, yang dicurigai penyelidik ditujukan untuk keluarga Kim selama pemerintahan Kim Jong Il, menjelaskan bagaimana Korea Utara mencoba untuk mendapatkan barang-barang yang diberi sanksi melalui Austria, kata orang yang mengetahui operasi tersebut. Beberapa staf kedutaan di Wina masing-masing memperoleh 50.000 euro (S $ 80.909, ditransfer melalui beberapa entitas lepas pantai yang berbasis di tempat-tempat seperti Cayman dan Kepulauan Virgin.

Para diplomat mentransfer uang tersebut kepada seorang pengusaha Austria, yang meneruskannya ke perusahaan yang membeli kapal tersebut. Laporan Dewan Keamanan PBB yang diterbitkan pada 2012 dan 2016 menemukan bahwa pengusaha tersebut telah terlibat dalam serangkaian pesanan lain untuk barang mulai dari mobil Mercedes hingga piano.

Dalam beberapa tahun terakhir, layanan keamanan telah mencegat peti sewaan di pelabuhan Austria yang berisi obat-obatan, anggur, minuman keras dan barang mewah lainnya yang dilacak kembali ke staf kedutaan, kata orang yang mengetahui kegiatan tersebut. Pada tahun 2010, seorang perwira MSS muncul di Wina mencari peralatan yang biasanya dibutuhkan setelah gempa bumi dan pada kesempatan lain lift ski bekas dan gondola dibeli untuk sebuah resor di Masikryong melalui perusahaan cangkang China, kata mereka.

Orang-orang Korea Utara yang ditugaskan untuk misi semacam itu sering hidup dalam ketakutan, takut salah langkah yang dapat mendorong mereka kembali ke negara asal dan penjara politiknya. Kim, dan ayahnya sebelumnya, telah menggunakan penahanan sewenang-wenang sebagai hukuman bagi pejabat yang dianggapnya melanggar batas. Dalam beberapa kasus dia telah membunuh mereka, termasuk pamannya sendiri, yang dia perintahkan eksekusi.

Para pembelot dari Korea Utara telah sering berbicara tentang bagaimana tekanan terus-menerus menyebabkan paranoia, perselisihan, dan ketidakpercayaan.

Pejabat intelijen itu mengingat insiden yang melibatkan sekelompok diplomat Korea Utara yang sedang makan di sebuah restoran di Austria.

Ketika seorang diplomat berdiri tiba-tiba dan bergegas ke bagian belakang gedung, anggota lain dari rombongan itu melompat berdiri dan mengejarnya dengan kikuk melalui restoran. Tapi ternyata pria itu tidak berusaha kabur – dia hanya butuh toilet terburu-buru. Kedua pria itu kemudian kembali dengan malu-malu dan duduk.


Dipublikasikan oleh : https://singaporeprize.co/

About the author