Tokyo dapat memperpanjang pembatasan virus corona ke periode Olimpiade, saat Koike meninggalkan rumah sakit, East Asia News & Top Stories

Tokyo dapat memperpanjang pembatasan virus corona ke periode Olimpiade, saat Koike meninggalkan rumah sakit, East Asia News & Top Stories


TOKYO (REUTERS) – Jepang sedang mempertimbangkan perpanjangan tindakan pencegahan virus corona di Tokyo dan daerah lain dua minggu hingga satu bulan, kata media Jepang, dengan kurang dari sebulan lagi sampai Olimpiade Musim Panas Tokyo akan dibuka.

Ibu kota Jepang dan daerah lainnya saat ini berada di bawah keadaan darurat ‘semu’ yang akan dicabut pada 12 Juli, tetapi peningkatan baru-baru ini dalam kasus virus corona membuat para pejabat khawatir dan dapat memengaruhi jumlah penonton yang diizinkan masuk ke tempat-tempat Olimpiade.

Menurut harian Mainichi Shimbun, pemerintah sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang tindakan selama dua hingga empat minggu, periode yang akan tumpang tindih dengan Olimpiade, yang sudah tertunda satu tahun, yang dibuka pada 23 Juli.

Pertemuan pemerintah tentang langkah-langkah coronavirus akan diadakan pada hari Rabu (30 Juni) untuk membahas cara-cara menangani tanda-tanda lonjakan jumlah virus corona yang akan datang yang membuat para ahli khawatir, bersama dengan kekhawatiran tentang penyebaran varian yang lebih mudah menular.

“Setiap keputusan mengenai tindakan kuasi-darurat akan diambil berdasarkan kebijakan yang kami miliki,” kata kepala sekretaris kabinet Katsunobu Kato dalam konferensi pers.

Di bawah keadaan darurat ‘semu’, penonton di acara-acara dibatasi 5.000 orang. Penyelenggara Olimpiade telah memutuskan bahwa penonton akan diizinkan hingga 50 persen dari kapasitas venue atau maksimal 10.000, meskipun penonton asing telah dilarang.

Sementara itu Gubernur Tokyo Yuriko Koike, yang sempat dirawat di rumah sakit karena kelelahan, dibebaskan pada Rabu pagi. Laporan media mengatakan dia akan bekerja dari rumah untuk waktu yang tidak ditentukan.

Tokyo pada hari Selasa memutuskan untuk memindahkan paruh pertama dari 15 hari estafet obor Olimpiade yang dijadwalkan berlangsung di ibu kota dari jalan umum.

Para pejabat telah berjanji untuk menyelenggarakan Olimpiade “aman dan terjamin” tetapi menghadapi perlawanan terus-menerus dari sebagian besar masyarakat, dengan kekhawatiran mengipasi setelah dua anggota delegasi Uganda dinyatakan positif setelah tiba di Jepang.


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author