Perubahan iklim, Covid-19, dan konflik mendorong peningkatan kebutuhan bantuan yang ‘mengkhawatirkan’, Berita Dunia & Berita Utama
Dunia

Perubahan iklim, Covid-19, dan konflik mendorong peningkatan kebutuhan bantuan yang ‘mengkhawatirkan’, Berita Dunia & Berita Utama

BOGOTA (REUTERS) – Satu dari 29 orang di seluruh dunia membutuhkan bantuan kemanusiaan, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Kamis (2 Desember), ketika badan-badan bantuan yang kekurangan dana berjuang untuk mengimbangi meningkatnya penderitaan manusia yang didorong oleh krisis iklim, dampak Covid-19, dan konflik.

Jumlah orang yang membutuhkan terus meningkat “pada tingkat yang mengkhawatirkan”, dengan total 274 juta orang diperkirakan membutuhkan bantuan kemanusiaan tahun depan – naik 17 persen dari tahun 2020.

Semakin banyak orang yang berjuang melawan kelaparan dan kemiskinan ekstrem sebagian sebagai akibat dari cuaca yang lebih ekstrem, seperti Badai Eta dan Iota yang melanda Amerika Tengah tahun lalu, dan kekeringan di Afghanistan yang terburuk dalam 27 tahun, kata para pejabat PBB.

Tahun ini “krisis iklim mencapai titik didih,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada peluncuran seruan sebesar US$41 miliar (S$56,12 miliar) untuk memberikan bantuan penyelamatan jiwa tahun depan kepada rekor 183 juta orang – yang dianggap paling membutuhkan.

Tetapi persyaratan bantuan terus melebihi pendanaan, katanya dalam pidato video selama acara online yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington.

John Hamre, presiden CSIS, mengatakan dampak perubahan iklim “merajalela” di seluruh dunia.

“Tanggapan kemanusiaan tidak mengikuti – itu gagal untuk menghadapi tantangan besar ini,” katanya.

Wanita dulu

Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) dan organisasi nirlaba menyerukan agar organisasi yang dipimpin perempuan di komunitas lokal mendapat prioritas pendanaan.

Kelompok-kelompok seperti itu sering kali menjadi responden pertama yang menangani peristiwa cuaca ekstrem.

Perubahan iklim dapat mengikis produksi pertanian, memperdalam kemiskinan, dan memperburuk tekanan politik, sosial, dan ekonomi yang mendasari yang memprovokasi dan memperpanjang konflik di negara-negara rapuh, kata para ahli.

Di negara-negara yang mengalami konflik panjang, seperti Yaman, Afghanistan, dan Suriah, perubahan iklim “membayangi semuanya, memperburuk kerugian dan menghancurkan keuntungan,” kata Administrator USAID Samantha Power.

Pergeseran pendekatan diperlukan untuk mengakhiri konflik yang berlarut-larut, dengan menggunakan “diplomasi tanpa henti,” katanya.

Bagian dari perubahan tersebut melibatkan bekerja lebih erat dengan komunitas lokal, kelompok berbasis agama dan perempuan saat bantuan kemanusiaan disampaikan, dan saat rencana adaptasi iklim diberlakukan.

Saat ini, “ketika merancang bagaimana kebutuhan kemanusiaan didistribusikan dan siapa yang diuntungkan darinya, lebih sering (perempuan) tidak mendapatkan kesepakatan,” kata Power.

Kepala bantuan PBB Martin Griffiths mengatakan krisis iklim yang berkembang berarti “bahwa tidak ada sudut dunia yang kebal dari guncangan yang mengintensifkan … (atau) kebutuhan akan bantuan.”

Dia mencatat bahwa sementara kolaborasi telah meningkat antara badan-badan internasional dan responden lokal di garis depan di negara-negara seperti Yaman, “kami masih melupakan mereka, kami masih belum melihatnya dengan jelas”.

Di Yaman, di mana perang mengadu koalisi pimpinan Saudi melawan pasukan Houthi yang bersekutu dengan Iran, perempuan dan anak perempuan – yang mengambil air dan dapat menghadapi kekerasan saat melakukannya – sangat terpengaruh oleh kelaparan dan kekeringan yang diperburuk oleh perubahan iklim, kata Dr Antelak al -Mutawakel, salah satu pendiri nirlaba lokal Yayasan Kepemimpinan Pemuda.

‘Titik kritis’

Kelompok-kelompok bantuan perlu beradaptasi dengan titik-titik kritis perubahan iklim yang “mungkin telah dicapai atau dilewati” karena bencana terkait pemanasan menjadi lebih sering, kata para pejabat PBB dalam laporan Tinjauan Kemanusiaan Global tahunan mereka.

Laporan tersebut memperkirakan hingga 216 juta orang mungkin harus pindah di negara mereka sendiri pada tahun 2050 karena dampak perubahan iklim.

Di Amerika Tengah, wilayah yang sangat rentan terhadap kekeringan dan banjir besar yang disebabkan oleh angin topan, perubahan iklim telah membantu mendorong ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka dalam beberapa tahun terakhir, terutama di daerah pedesaan.

“Migrasi paksa adalah fenomena yang terkait erat dengan iklim, selain kemiskinan dan kekerasan,” kata Claudia Herrera, kepala Pusat Pencegahan Bencana Cepredena yang berbasis di Guatemala di Amerika Tengah.

Laki-laki sering bermigrasi lebih dulu, meninggalkan perempuan yang kemudian berjuang untuk menghidupi keluarga mereka, katanya.

“Perempuan adalah yang pertama mengorbankan nutrisi dan pendidikan,” kata Ms Herrera.

Ms Natalia Kanem, kepala badan kesehatan seksual dan reproduksi PBB, UNFPA, mengatakan krisis iklim menghasilkan “reaksi berantai gender” yang lebih mempengaruhi perempuan dalam hal kelaparan dan hilangnya mata pencaharian.

“Orang-orang yang rentan tidak dapat menulis proposal hibah,” kata Kanem, mendesak lebih banyak bantuan dan bantuan teknis disalurkan ke kelompok-kelompok yang dipimpin perempuan setempat.


Posted By : togel keluar hari ini hongkong