Penurunan ekonomi Thailand melambat karena pelonggaran lockdown, langkah-langkah stimulus, Berita Ekonomi & Berita Utama

Penurunan ekonomi Thailand melambat karena pelonggaran lockdown, langkah-langkah stimulus, Berita Ekonomi & Berita Utama


BANGKOK (BLOOMBERG) – Perekonomian Thailand membaik pada kuartal ketiga setelah pemerintah melonggarkan pembatasan pergerakan dan menerapkan serangkaian langkah stimulus sambil mengendalikan sebagian besar wabah Covid-19 di negara itu.

Produk domestik bruto menyusut 6,4 persen dari tahun lalu, Dewan Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional mengatakan pada Senin (16 November), pulih dari kontraksi kuartal sebelumnya 12,2 persen pada puncak wabah. Angka tersebut lebih baik dari estimasi median kontraksi 8,8 persen dalam survei Bloomberg terhadap 19 ekonom.

Dengan pariwisata dan perdagangan terpukul parah oleh wabah tersebut, Perdana Menteri Prayuth Chan-Ocha telah menghabiskan ratusan miliar baht dalam bentuk bantuan tunai dan langkah-langkah stimulus dari paket ekonomi 1,9 triliun baht (S $ 84,6 miliar) untuk mendukung permintaan lokal. Sementara itu, penguatan mata uang dan protes politik menimbulkan risiko bagi pemulihan yang rapuh.

Pemerintah ingin bank sentral meredam reli mata uang negara, yang mengancam upayanya untuk meningkatkan ekspor sebagai penyeimbang penurunan pendapatan pariwisata. Baht telah melonjak dalam sebulan terakhir karena arus masuk asing kembali ke saham dan obligasi Thailand. Gubernur Bank of Thailand Sethaput Suthiwart-Narueput mengatakan pekan lalu bahwa cadangan devisa negara yang tinggi dan utang luar negeri yang rendah akan membantunya mengatasi krisis, yang akan memakan waktu dan perbaikan yang ditargetkan untuk diselesaikan.

Sekitar 3 juta pekerja telah terkena dampak pandemi, dengan 700.000-800.000 orang kehilangan pekerjaan.


Dipublikasikan oleh : https://totohk.co/

About the author