Peningkatan energi terbarukan di jantung rencana iklim nasional untuk China, East Asia News & Top Stories

Peningkatan energi terbarukan di jantung rencana iklim nasional untuk China, East Asia News & Top Stories


BEIJING – China sedang merumuskan rencana nasional untuk mengatasi perubahan iklim, dan berencana untuk meningkatkan penggunaan energi terbarukan untuk mengurangi ketergantungannya pada batu bara, kata perencana ekonomi negara Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, Kamis (22 April).

Ini akan menguraikan tujuan dan jalur spesifik yang harus dipenuhi oleh industri dan wilayah utama agar China mencapai tujuannya untuk mencapai puncak emisi karbon sebelum 2030, kata wakil sekretaris jenderal NDRC Su Wei.

Su termasuk di antara panel pejabat China yang berbicara pada konferensi pers larut malam setelah pidato Presiden China Xi Jinping di KTT Iklim AS.

Xi telah menegaskan kembali tujuan China untuk mencapai puncak emisi karbon sebelum tahun 2030 dan menjadi netral karbon pada tahun 2060.

Dia juga mengatakan bahwa China akan membatasi penggunaan batu bara selama lima tahun ke depan, dan mulai mengurangi konsumsi bahan bakar fosil yang berpolusi tinggi mulai tahun 2026.

Berbicara kepada wartawan nanti, Su mengatakan China akan “terus mempromosikan penggunaan bahan bakar non-fosil dan meningkatkan pangsa bahan bakar non-fosil” dalam bauran energinya untuk memenuhi target.

Tetapi Su tidak merinci target atau batasan konsumsi batu bara atau kapasitas batu bara.

Meskipun ia mengatakan upaya akan dilakukan untuk membuat kapasitas berbahan bakar batu bara tidak berfungsi, masih diperlukan untuk menyediakan sumber daya yang stabil, menambahkan bahwa energi terbarukan seperti angin dan tenaga surya kurang stabil dibandingkan bahan bakar fosil.

“Kami tidak punya pilihan lain, kami masih membutuhkan tenaga batu bara untuk menstabilkan bauran energi kami, tetapi kami akan terus meningkatkan porsi energi terbarukan dalam bauran energi kami,” ujarnya.

Pangsa konsumsi energi batu bara di China turun menjadi 56,8 persen pada tahun 2020, tetapi regulator energi China mengatakan pada Kamis (23 April) bahwa mereka bertujuan untuk mengurangi ini menjadi kurang dari 56 persen tahun ini.

Mengenai kerja sama iklim dengan Amerika Serikat, utusan khusus China untuk perubahan iklim Xie Zhenhua mengatakan dia melakukan “diskusi yang jujur, bersahabat, mendalam dan konstruktif”, ketika dia mengadakan pembicaraan dengan mitranya dari AS John Kerry minggu lalu di Shanghai.

“Kedua belah pihak sepakat bahwa kedua negara kami akan memperkuat kerja sama dan bekerja dengan pihak lain untuk bersama-sama mengatasi krisis iklim,” katanya, dalam pernyataan publik pertamanya setelah pertemuannya dengan Kerry.

Dengan hubungan AS-China yang berada pada titik terendah dalam sejarah, ada kekhawatiran bahwa ketegangan dapat mengganggu kerja sama antara dua pencemar terbesar di dunia, sesuatu yang sangat penting bagi pakar iklim untuk mengatasi masalah global ini.

Wakil Menteri Luar Negeri Ma Zhaoxu menambahkan bahwa Beijing berharap kerja sama iklim dapat membantu menstabilkan hubungan berbatu antara kedua negara

“Respons perubahan iklim seharusnya tidak menjadi tawar-menawar geopolitik atau alasan untuk membangun hambatan perdagangan,” katanya.


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author