Pembelian asing rumah pribadi Singapura turun ke level terendah 17 tahun pada tahun 2020, Berita Properti & Berita Utama

Pembelian asing rumah pribadi Singapura turun ke level terendah 17 tahun pada tahun 2020, Berita Properti & Berita Utama


SINGAPURA (BLOOMBERG) – Orang asing yang mengambil apartemen pribadi di Singapura menurun ke level terendah 17 tahun tahun lalu karena pembatasan perjalanan dan penguncian di berbagai negara menghalangi mereka untuk datang ke negara kota itu.

Pembelian unit turun menjadi 742 tahun lalu, menurut perusahaan konsultan real estat ERA Realty Network dan OrangeTee & Tie. Itu terendah sejak 2003, ketika penduduk tidak tetap membeli 671 unit, berdasarkan analisis data pemerintah per Selasa (26 Januari) yang memperhitungkan apartemen baru, sub-penjualan, dan bekas.

Penguncian dua bulan di Singapura tahun lalu menghentikan penayangan dan show-flat yang ditutup. Bahkan ketika negara itu mengurangi pembatasan virus, pembatasan perbatasan sebagian besar masih diterapkan secara global, mencegah orang asing bepergian ke Singapura untuk membeli unit.

“Untuk pasar mewah, banyak pembeli lebih suka memeriksa secara fisik tempat atau mengunjungi show-flat sebelum melakukan pembelian,” kata Christine Sun, wakil presiden senior penelitian dan analitik di OrangeTee & Tie. “Tahun lalu, banyak pembeli luar negeri tidak dapat melakukan perjalanan ke Singapura untuk melihat properti secara langsung yang mungkin mengakibatkan penurunan dalam pembelian asing.”

Pembelian apartemen non-permanen pada tahun 2020 menyumbang hanya 4,1 persen dari total penjualan, terendah dalam lebih dari dua dekade, menurut data pemerintah yang dikumpulkan oleh ERA Realty Network dan OrangeTee & Tie.

Warga Singapura saat ini merupakan proporsi pembeli terbesar, menurut data pemerintah. Kontribusi dari grup itu naik dua poin persentase menjadi 80,2 persen tahun lalu dari 2019.

“Secara anekdot, kami juga mengamati lebih banyak orang Singapura mengurangi investasi luar negeri mereka,” kata Sun, menambahkan bahwa banyak yang memandang mata uang dan ekonomi Singapura lebih stabil daripada pasar lain.

Penjualan di antara orang asing secara bertahap dapat meningkat dengan peluncuran vaksin dan pengembang meluncurkan lebih banyak proyek tahun ini setelah menunda pada tahun 2020, kata Nicholas Mak, kepala penelitian dan konsultasi di unit APAC Realty ERA.

Itu didasarkan pada premis bahwa pemerintah tidak mengeluarkan langkah-langkah pendinginan lagi, tambahnya.

Lonjakan minat di antara penduduk setempat mendorong penjualan dan harga, memicu kekhawatiran bahwa pihak berwenang dapat mengeluarkan pembatasan kebijakan. Satu langkah yang mungkin mereka pertimbangkan adalah menaikkan bea materai untuk orang asing, menurut analisis oleh DBS Group Holdings.

Sementara pembelian oleh orang China, tidak termasuk mereka yang berstatus penduduk permanen, turun menjadi 215 tahun lalu dari 339 pada 2019, mereka masih berbondong-bondong ke Singapura karena stabilitas politik, keuangan dan hukumnya, kata Mak.

“Singapura dipandang sebagai salah satu negara paling bersahabat” bagi pembeli China, kata Mak. “Karena populasi kelas menengah China sangat besar, hanya sebagian kecil dari mereka yang membeli apartemen di Singapura dapat menyebabkan lonjakan.”


Dipublikasikan oleh : https://totohk.co/

About the author