Minyak melonjak 8% karena hasil vaksin Covid-19 yang menjanjikan, Companies & Markets News & Top Stories

Minyak melonjak 8% karena hasil vaksin Covid-19 yang menjanjikan, Companies & Markets News & Top Stories


NEW YORK (REUTERS) – Minyak melonjak sekitar 8 persen pada hari Senin (9 November), menempatkannya di jalur untuk kenaikan harian terbesarnya dalam lebih dari enam bulan setelah Pfizer mengumumkan hasil yang menjanjikan untuk vaksin Covid-19, meningkatkan aset risiko di sekitar globe.

Minyak mentah Brent naik US $ 3,11, atau 7,9 persen menjadi US $ 42,56 per barel pada pukul 1:35 siang EDT (1835 GMT), sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik US $ 3,31, atau 8,9 persen, menjadi US $ 40,45.

Kedua kontrak naik lebih dari US $ 4 di awal sesi dan diperdagangkan lebih dari 120 persen volume sesi terakhir.

“Kompleks minyak bergabung dalam euforia bullish dari berita utama vaksin yang optimis hari ini serta hasil pemilihan akhir pekan dengan mengikuti ekuitas yang lebih tinggi,” kata Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates di Houston.

Pfizer mengatakan vaksin eksperimentalnya lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah Covid-19, berdasarkan data awal dari sebuah penelitian besar, kemenangan dalam pertempuran melawan pandemi yang telah memaksa penguncian di seluruh dunia dan menyebabkan penurunan di permintaan bahan bakar.

Wall Street, yang sering mengikuti harga minyak, mencapai level tertinggi sepanjang masa setelah pengumuman tersebut.

Sementara itu, Arab Saudi mengatakan kesepakatan produksi minyak OPEC + dapat disesuaikan untuk menyeimbangkan pasar. Menteri Energi Kerajaan Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan kesepakatan OPEC + tentang pengurangan produksi minyak dapat disesuaikan jika ada konsensus di antara anggota kelompok tersebut, meningkatkan prospek pasokan yang lebih ketat dan harga minyak yang lebih tinggi.

OPEC +, yang mencakup negara-negara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), Rusia dan produsen lainnya, saat ini memotong 7,7 juta barel per hari (bph), dan sedang mempertimbangkan untuk mengurangi pemotongan tersebut menjadi 5,7 juta barel per hari mulai Januari. Jika OPEC + mempertahankan pembatasan saat ini pada output, itu akan memperketat pasokan dan menyebabkan harga lebih tinggi.

Anggota kunci OPEC mewaspadai langkah-langkah pelonggaran Presiden terpilih AS Joe Biden terhadap Iran dan Venezuela, yang dapat berarti peningkatan produksi minyak yang akan membuat lebih sulit untuk menyeimbangkan pasokan dengan permintaan.

“Sementara kepresidenan Biden meningkatkan kemungkinan pasokan minyak Iran kembali ke pasar, ini bukan sesuatu yang akan terjadi dalam semalam, dan kami masih percaya ini lebih mungkin berakhir pada peristiwa 2021/2022,” kata ING dalam sebuah catatan.


Dipublikasikan oleh : https://totohk.co/

About the author