Masih Perlu Diferensiasi Penerima Jab Sinovac Covid-19, Mungkin Dihapus Karena Lebih Banyak Yang Divaksinasi, Singapore News & Top Stories

Masih Perlu Diferensiasi Penerima Jab Sinovac Covid-19, Mungkin Dihapus Karena Lebih Banyak Yang Divaksinasi, Singapore News & Top Stories


SINGAPURA – Orang-orang yang menerima suntikan Covid-19 Sinovac terus dikecualikan dari fasilitas vaksinasi seperti pengecualian pengujian karena tidak ada data yang cukup untuk menunjukkan seberapa efektif vaksin China terhadap strain Delta, kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung.

Mr Ong mengatakan juga harus ada perbedaan antara mereka yang menerima suntikan Sinovac dan yang mengambil vaksin mRNA Pfizer-BioNTech dan Moderna di bawah program vaksinasi nasional, ketika Singapura mencapai tonggak sejarah memiliki setengah dari populasinya divaksinasi penuh.

Gugus tugas multi-kementerian untuk Covid-19, yang dipimpin oleh Ong, pada Rabu (7 Juli) menguraikan bagaimana pembatasan dapat lebih dilonggarkan untuk individu yang divaksinasi penuh ketika tonggak sejarah ini tercapai – mungkin pada akhir bulan.

Misalnya, mereka yang divaksinasi lengkap dapat makan dalam kelompok yang terdiri dari delapan orang di restoran-restoran. Namun, orang yang mendapat vaksin Sinovac tidak akan memenuhi syarat.

“Tetapi begitu kami mencapai tingkat cakupan vaksin yang lebih tinggi, kami akan memiliki perlindungan kawanan yang lebih kuat, yang berarti efektivitas vaksin mungkin tidak terlalu berpengaruh,” kata Ong.

“Dan oleh karena itu, pada waktunya, kita juga harus bisa lebih inklusif dalam mengizinkan orang yang divaksinasi atau orang yang divaksinasi sebagian atau tidak divaksinasi untuk berpartisipasi dalam acara yang lebih besar.”

Saat ini, individu yang telah menerima vaksin Sinovac tidak termasuk dalam penghitungan vaksinasi nasional Singapura, kata Depkes, Selasa. Hanya mereka yang divaksinasi dengan vaksin Moderna dan Pfizer/Comirnaty yang merupakan bagian dari penghitungan.

Pada 3 Juli, satu dosis vaksin Sinovac telah diberikan kepada 17.296 orang.

Namun, Depkes mengatakan mereka yang telah menerima vaksin Sinovac akan memiliki catatan yang tercermin dalam National Immunization Registry. Ini juga berfungsi untuk menampilkan informasi di aplikasi seluler HealthHub.

Batch pertama vaksin Sinovac tiba di Singapura pada 23 Februari, tetapi vaksin tersebut belum disetujui untuk digunakan dalam program vaksinasi nasional. Produsen obat China belum menyerahkan data yang dibutuhkan HSA untuk melengkapi evaluasi keamanan dan kemanjuran vaksin.

Sinovac saat ini sedang dikelola di Singapura di bawah Rute Akses Khusus untuk meningkatkan cakupan vaksinasi secara keseluruhan.

Sebanyak 31 klinik swasta telah dipilih untuk mengelola vaksin Sinovac, dan juga dapat mengakses National Immunization Registry.

Mr Ong mencatat bahwa orang telah memilih vaksin Sinovac karena mereka tidak dapat atau tidak nyaman dengan mengambil vaksin mRNA,

“Mereka juga berkontribusi pada ketahanan masyarakat kita,” katanya, berterima kasih kepada mereka karena telah disuntik.

“Sayangnya, ketika kami berkonsultasi dengan para ahli, tidak ada cukup data untuk menunjukkan seberapa efektif Sinovac melawan Delta,” tambahnya.

“Tapi saya berharap data ini segera muncul dan memungkinkan kami untuk melakukan penilaian.”

Vaksin Sinovac telah menunjukkan perlindungan variabel di beberapa penelitian yang dilakukan secara internasional, dengan analisis paling lengkap menunjukkan kemanjuran 51 persen. Sebaliknya, vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech/Comirnaty telah menunjukkan tingkat kemanjuran sekitar 90 persen.

Mereka yang divaksinasi dengan satu atau dua dosis vaksin mRNA di bawah program vaksinasi nasional tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin Sinovac dari stok Pemerintah, kecuali mereka alergi terhadap dosis pertama vaksin mRNA, kata Depkes.

Mereka yang memiliki reaksi alergi dapat memilih untuk mendapatkan suntikan Sinovac, tetapi hanya di klinik rumah sakit umum. Ini mempertimbangkan “reaksi alergi mereka sebelumnya dan kurangnya data tentang profil keamanan menerima Sinovac-CoronaVac setelah satu dosis vaksin mRNA”, tambah kementerian itu.

Klinik yang memberikan vaksin Sinovac diharuskan melaporkan efek samping atau reaksi kepada kementerian dan Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA).

Mr Ong mengatakan dalam jawaban parlemen tertulis pada hari Selasa bahwa dua efek samping yang tidak serius telah dilaporkan pada 29 Juni.

Secara terpisah, gugus tugas mengatakan Pusat Nasional untuk Penyakit Menular dan Kementerian Kesehatan baru-baru ini menyimpulkan studi tentang sekitar 1.000 kontak rumah tangga kasus Covid antara September 2020 dan akhir Mei 2021, dan menemukan bahwa kemanjuran vaksin mRNA terhadap Delta varian adalah 69 persen.

Hal ini cukup konsisten dengan angka lain di seluruh dunia, seperti di Israel yang melaporkan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech efektif 64 persen terhadap varian Delta.

Hasil Singapura akan diserahkan ke studi internasional, kata Ong.

Perlindungan vaksin terhadap penyakit simtomatik juga ditemukan antara 80 dan 90 persen, tambahnya.

Mengambil vaksin mRNA setelah mendapatkan Sinovac

Bagi yang telah menggunakan vaksin Sinovac atau vaksin jenis lain dan masih ingin menggunakan vaksin Pfizer atau Moderna juga dapat mendaftar untuk melakukannya, meskipun data kemanjuran penggunaan dua vaksin yang berbeda masih kurang.

Orang-orang seperti itu bisa saja mengambil vaksin Sinovac secara lokal atau menerima dosis atau dosis vaksin yang berbeda di tempat lain sebelum kembali ke Singapura, kata direktur layanan medis Singapura Kenneth Mak.

“Ada beberapa manfaat teoretis yang mungkin menunjukkan bahwa mereka akan mendapatkan hasil yang baik. Tetapi tidak banyak data dunia nyata yang tersedia untuk mengkonfirmasi hal ini,” kata Associate Professor Mak.

BACA BERIKUTNYA: 9 hal yang perlu diketahui tentang aturan Covid-19 Singapura mulai 12 Juli July


Dipublikasikan oleh : Togel Singapore

About the author