Lebih banyak pekerja lokal mencari bantuan terkait perselisihan gaji, pemecatan yang salah di tengah Covid-19, Berita Pekerjaan & Berita Utama

Lebih banyak pekerja lokal mencari bantuan terkait perselisihan gaji, pemecatan yang salah di tengah Covid-19, Berita Pekerjaan & Berita Utama


SINGAPURA – Lebih banyak pekerja lokal mencari bantuan dari pihak berwenang untuk perselisihan dengan majikan mereka tentang gaji yang terutang dan pemecatan yang salah tahun lalu, di tengah pandemi.

Angka terakhir yang dipublikasikan pada Jumat (9 Juli) menunjukkan insiden klaim kerja dan banding yang diajukan oleh karyawan lokal naik dari 2 per 1.000 karyawan pada 2019 menjadi 2,17 per 1.000 karyawan pada 2020.

Sebagian besar adalah klaim gaji, dan lebih sering ditemukan di akomodasi dan layanan makanan, informasi dan komunikasi, dan industri konstruksi. Beberapa dari sektor ini terkena dampak lebih parah oleh pemutus arus dan pembatasan pergerakan, yang dapat menimbulkan perselisihan mengenai gaji pokok.

Sekitar 59 persen atau 5.142 dari total 8.697 klaim dan banding pekerjaan yang diajukan ke Kementerian Tenaga Kerja (MOM) dan Aliansi Tripartit untuk Manajemen Sengketa (TADM) tahun lalu berasal dari karyawan lokal.

Berbeda dengan karyawan lokal, namun insiden klaim kerja oleh karyawan asing turun tajam, dari 5,13 klaim per 1.000 karyawan pada 2019 menjadi 3,61 tahun lalu, menurut data dari MOM dan TADM.

Berbeda dengan karyawan lokal, namun insiden klaim kerja oleh karyawan asing turun tajam, dari 5,13 klaim per 1.000 karyawan pada 2019 menjadi 3,61 tahun lalu, menurut data dari MOM dan TADM.

Hal ini berdampak pada penurunan insiden klaim ketenagakerjaan secara keseluruhan dari 3,04 klaim per 1.000 karyawan pada 2019 menjadi 2,59 per 1.000 karyawan pada 2020.

Klaim gaji mencakup sekitar 83 persen dari pengaduan, dan klaim pemecatan sekitar 15 persen.

Saat ditanya, MOM dan TADM menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang jenis klaim yang dilakukan oleh karyawan lokal dan asing pada tahun 2020, dan angka pembanding untuk tahun 2019 dan 2018.

Klaim gaji di antara pekerja lokal meningkat pada tahun 2020

Klaim gaji secara keseluruhan kurang umum pada tahun 2020, turun dari 2,68 per 1.000 karyawan pada 2019 menjadi 2,15 tahun lalu.

Namun di kalangan pegawai lokal, prevalensi klaim gaji meningkat, dari 1,53 per 1.000 pegawai lokal pada 2019 menjadi 1,61 pada 2020.

Di antara karyawan asing, insiden klaim tersebut turun dari 4,98 klaim per 1.000 karyawan asing pada 2019 menjadi 3,47 pada 2020.

Industri dengan insiden klaim gaji tertinggi di antara karyawan asing adalah seni, hiburan dan rekreasi, layanan akomodasi dan makanan, serta konstruksi.

“Salah satu alasan penting untuk peningkatan ini adalah langkah-langkah MOM yang ditingkatkan untuk mendeteksi dan menangkap masalah gaji di antara karyawan asing sejak awal pandemi Covid-19,” kata MOM dan TADM.

Pihak berwenang mengatakan bahwa sekitar 84 persen klaim gaji diselesaikan dalam waktu dua bulan di TADM, dengan 16 persen sisanya dirujuk ke Employment Claims Tribunal (ECT) untuk diputuskan.

“Ini sedikit lebih rendah dari angka 87 persen pada tahun 2019 karena penyelesaian melalui mediasi lebih sulit dicapai karena lebih banyak pengusaha yang menghadapi kesulitan keuangan,” kata MOM dan TADM.

Iklim ekonomi yang lemah membuat lebih sulit bagi para pihak untuk menyepakati persyaratan pembayaran, kata mereka.

Namun demikian, sekitar 92 persen karyawan berhasil mendapatkan kembali gaji mereka yang terutang dengan bantuan aliansi tripartit dan pengadilan.

Dari sisanya, sedikit lebih dari setengahnya memulihkan sebagian gaji mereka, dalam kasus di mana majikan tidak dapat membayar penuh karena kesulitan keuangan.

MOM dan TADM mengatakan bahwa mereka membantu para pekerja ini memulihkan sebagian dari gaji mereka yang terutang melalui cara lain, seperti asuransi obligasi atau kontraktor utama, atau dari skema bantuan keuangan.

Sisa tiga poin persentase karyawan tidak mendapatkan gaji apa pun. Mereka sebagian besar “berpenghasilan lebih tinggi” dan tidak memenuhi syarat untuk bantuan keuangan.

Secara total, MOM dan TADM memulihkan $15 juta gaji yang terutang pada tahun 2020, turun dari $29 juta yang dipulihkan pada tahun 2018.

Angka untuk gaji yang dipulihkan pada tahun 2019 tidak tersedia. MOM dan TADM mengatakan mereka memulihkan $23 juta dalam periode 18 bulan dari Januari 2019 hingga Juni 2020, tetapi tidak memberikan rinciannya.

Klaim pemecatan yang salah tetap rendah

Pada paruh kedua tahun 2020, insiden klaim pemecatan yang salah stabil setelah lonjakan pada kuartal kedua.

Secara keseluruhan, tingkat insiden tetap rendah pada 0,39 klaim per 1.000 karyawan.

Namun, sedikit lebih tinggi di antara karyawan lokal sebesar 0,5 klaim per 1.000 karyawan lokal dibandingkan dengan 0,14 klaim per 1.000 karyawan asing.

“Tidak semua karyawan yang meminta kompensasi atau pemulihan dengan mengajukan klaim pemecatan dipecat secara tidak wajar. Beberapa klaim ini muncul karena komunikasi yang buruk oleh majikan mereka,” kata MOM dan TADM.

Dengan demikian, hanya sekitar 26 persen dari semua klaim pemecatan yang salah yang dinilai terbukti, dan 74 persen sisanya tidak terbukti.


Dipublikasikan oleh : Togel Singapore

About the author