Kelompok Buddhis Taiwan memasuki keributan untuk vaksin BioNTech Covid-19, East Asia News & Top Stories


TAIPEI (REUTERS) – Sebuah kelompok Buddhis utama Taiwan mengatakan pada Rabu (23 Juni) bahwa mereka berharap untuk membeli lima juta dosis vaksin Covid-19 BioNTech SE, bergabung dengan Foxconn dan TSMC dalam mencoba mengamankan vaksin untuk pulau itu.

Pemerintah Taiwan memiliki jutaan vaksin yang dipesan tetapi terhambat oleh kekurangan pasokan global, meskipun Jepang dan Amerika Serikat bulan ini menyumbangkan 3,74 juta dosis karena pulau itu menangani sekelompok infeksi domestik.

Yayasan Tzu Chi mengatakan bahwa setelah “kemajuan awal” telah dibuat dalam pengadaan suntikan, mereka telah menyerahkan dokumen aplikasi kepada pemerintah untuk diizinkan membeli lima juta dosis BioNTech.

BioNTech tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah Taiwan mengatakan pekan lalu akan mengizinkan Terry Gou, miliarder pendiri pemasok Apple Inc Foxconn, dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co untuk bernegosiasi atas namanya untuk vaksin Covid-19.

Keduanya mengusulkan untuk membeli masing-masing lima juta dosis BioNTech, untuk disumbangkan kepada pemerintah.

Pemerintah mengatakan BioNTech memberi tahu Gou bahwa itu hanya akan dijual kepada pemerintah.

Kesepakatan Taiwan sendiri dengan BioNTech gagal sepanjang tahun ini, dengan pemerintah menyalahkannya atas tekanan dari Beijing, meskipun dikatakan pembicaraan terus berlanjut dengan perusahaan.

China membantah tuduhan itu, dengan mengatakan Taiwan bebas mendapatkan vaksin melalui Shanghai Fosun Pharmaceutical Group, yang memiliki kontrak dengan BioNTech untuk menjual vaksin di China daratan, Hong Kong, Makau, dan Taiwan.

Kelompok Taiwan lainnya, Asosiasi Internasional Cahaya Buddha, telah mengusulkan untuk mengimpor hingga 500.000 suntikan vaksin Johnson & Johnson.

Tetapi perusahaan mengatakan hanya bernegosiasi dengan badan pemerintah dan organisasi supranasional seperti Komisi Eropa untuk pembelian vaksin.


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author