Jurnalis Filipina Maria Ressa memenangkan hadiah pers PBB, SE Asia News & Top Stories

Jurnalis Filipina Maria Ressa memenangkan hadiah pers PBB, SE Asia News & Top Stories


PARIS (AFP) – Badan Kebudayaan PBB pada Selasa (27 April) memberikan hadiah kebebasan pers tahunan kepada jurnalis Filipina Maria Ressa yang pemberitaannya telah menjadikannya target peradilan negaranya dan kampanye kebencian online.

Ressa, mantan reporter investigasi utama Asia untuk jaringan AS CNN dan kepala jaringan domestik ABS-CBN News, sekarang mengelola situs web berita Rappler yang pemberitaannya telah menarik kemarahan pemimpin Filipina Rodrigo Duterte.

Dia telah terlibat dalam banyak inisiatif internasional untuk mempromosikan kebebasan pers, dan ditangkap beberapa kali “atas tuduhan kejahatan yang berkaitan dengan pelaksanaan profesinya”, kata Unesco.

Dia juga menjadi sasaran kampanye berkelanjutan tentang pelecehan, ancaman, dan pelecehan berbasis gender, kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Pada satu titik dia menerima rata-rata lebih dari 90 pesan kebencian dalam satu jam di Facebook, katanya.

Perjuangan Maria Ressa untuk kebebasan berekspresi adalah contoh bagi banyak jurnalis di seluruh dunia, kata ketua juri Marilu Mastrogiovanni dalam pernyataannya.

“Kasusnya merupakan simbol dari tren global yang mewakili ancaman nyata bagi kebebasan pers, dan karenanya bagi demokrasi,” kata Mastrogiovanni.

Ressa, yang berusia 57 tahun, diadili bulan lalu untuk menyangkal tuduhan menghindari pajak karena pihak berwenang terus menindak media independen negara itu.

Rappler tiga tahun lalu dicap sebagai “outlet berita palsu” oleh Duterte dan sejak itu Ressa menjadi subjek setidaknya 11 penyelidikan atas bisnisnya.

Dia mengatakan kasus hukum adalah balasan atas kritiknya terhadap kebijakan presiden termasuk perang melawan narkoba yang telah menewaskan ribuan orang.

Dia menjadi Person of the Year majalah Time pada 2018.

Tahun lalu, Ressa dihukum karena fitnah dunia maya oleh pengadilan Manila tetapi bebas dengan jaminan menunggu banding dalam kasus yang bisa membuatnya dijatuhi hukuman enam tahun penjara.

Kasus lain terhadapnya sedang menunggu keputusan.

Duterte telah menghadapi seruan internasional untuk membatalkan semua dakwaan terhadap reporter veteran tersebut, dengan kelompok-kelompok hak asasi mengatakan itu merupakan pelecehan negara. Tapi permohonan itu tidak didengar.


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author