Jepang memprotes kapal China dari pulau-pulau yang disengketakan, East Asia News & Top Stories

Jepang memprotes kapal China dari pulau-pulau yang disengketakan, East Asia News & Top Stories


TOKYO (AFP) – Jepang mengatakan Senin (8 Februari) pihaknya telah memprotes China atas dua serangan ke perairan teritorial Jepang yang terjadi setelah Beijing memberlakukan undang-undang yang memperkuat tanggapannya terhadap pelanggaran wilayah maritimnya.

Jepang dan China berselisih kepemilikan atas pulau tak berpenghuni di Laut China Timur yang Tokyo sebut Senkakus dan Beijing sebagai Diaoyu.

Pulau berbatu tersebut dikelola oleh Tokyo, yang secara teratur memprotes apa yang mereka sebut sebagai pelanggaran wilayahnya oleh kapal-kapal China.

Perselisihan terbaru terjadi di tengah ketegangan yang meningkat setelah China memberlakukan undang-undang yang memungkinkan penjaga pantainya menggunakan senjata terhadap kapal asing yang menurut Beijing memasuki perairannya secara ilegal.

Juru bicara pemerintah Jepang Katsubonu Kato mengatakan Tokyo telah melakukan protes setelah dua kapal penjaga pantai China memasuki perairan di lepas pulau Senkaku pada hari Sabtu dan Minggu.

“Kami melakukan protes keras melalui jalur diplomatik baik di Tokyo dan Beijing, dengan keras menuntut agar mereka segera menghentikan gerakan mereka untuk mencoba mendekati kapal penangkap ikan Jepang, dan agar mereka segera meninggalkan perairan teritorial,” kata Kato.

Dia mengatakan kapal penjaga pantai Jepang “berulang kali meminta mereka pergi, sambil memastikan keamanan kapal penangkap ikan”.

“Jepang tidak pernah bisa mentolerir” tindakan seperti itu, tambah Kato.

Kapal penjaga pantai Tiongkok secara teratur dikirim ke sekitar pulau-pulau yang disengketakan, terutama di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping yang ingin menjadikan negara itu kekuatan maritim.

Tahun lalu, kapal-kapal China dikonfirmasikan berada di zona yang berdekatan dari pulau-pulau kecil tersebut selama total 333 hari, tertinggi sepanjang masa.

Selain sengketa teritorial dengan Jepang, Beijing mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan meskipun ada klaim parsial dari Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.

Mereka telah mengabaikan keputusan pengadilan internasional tahun 2016 yang menyatakan bahwa pernyataannya tidak berdasar.

Para pengamat mengatakan penguasa komunis China membuat gelombang di Pasifik saat mereka memperluas kekuatan dan jangkauan angkatan laut mereka sementara Jepang dan Filipina memperkuat armada mereka sendiri, meningkatkan risiko konflik maritim.


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author