Israel memangkas daftar negara yang dapat membeli teknologi siber: Report, Middle East News & Top Stories
Dunia

Israel memangkas daftar negara yang dapat membeli teknologi siber: Report, Middle East News & Top Stories

JERUSALEM (REUTERS) – Israel memangkas daftar negara yang memenuhi syarat untuk membeli teknologi sibernya menyusul kekhawatiran atas kemungkinan penyalahgunaan di luar negeri atas alat peretasan yang dijual oleh perusahaan Israel NSO Group, surat kabar keuangan Calcalist Israel melaporkan pada Kamis (25 November).

Surat kabar itu, yang tidak mengungkapkan sumbernya, mengatakan Meksiko, Maroko, Arab Saudi, Meksiko, dan Uni Emirat Arab termasuk di antara negara-negara yang sekarang akan dilarang mengimpor teknologi siber Israel.

Daftar negara yang dilisensikan untuk membelinya telah dipotong menjadi hanya 37 negara bagian, turun dari 102.

Kementerian Pertahanan Israel, menanggapi laporan itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya mengambil “langkah-langkah yang tepat” ketika persyaratan penggunaan yang diatur dalam lisensi ekspor yang dikeluarkannya dilanggar, tetapi tidak mengonfirmasi bahwa lisensi telah dicabut.

Israel telah berada di bawah tekanan untuk mengendalikan ekspor spyware sejak Juli, ketika sekelompok organisasi berita internasional melaporkan bahwa alat Pegasus NSO telah digunakan untuk meretas telepon wartawan, pejabat pemerintah, dan aktivis hak asasi manusia di beberapa negara.

Laporan tersebut mendorong Israel untuk meninjau kebijakan ekspor dunia maya yang dikelola oleh Kementerian Pertahanan.

Maroko dan UEA, yang keduanya menormalkan hubungan dengan Israel tahun lalu, serta Arab Saudi dan Meksiko termasuk di antara negara-negara di mana Pegasus dikaitkan dengan pengawasan politik, menurut Amnesty International dan Citizen Lab Universitas Toronto yang mempelajari pengawasan.

NSO telah membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan bahwa mereka hanya menjual alat-alatnya kepada pemerintah dan lembaga penegak hukum dan memiliki perlindungan untuk mencegah penyalahgunaan.

Awal bulan ini, pejabat AS menempatkan NSO dalam daftar hitam perdagangan karena menjual spyware kepada pemerintah yang menyalahgunakannya. Perusahaan itu mengatakan kecewa dengan keputusan itu, karena teknologinya “mendukung kepentingan dan kebijakan keamanan nasional AS dengan mencegah terorisme dan kejahatan”.

NSO juga menghadapi tuntutan hukum dan kritik dari perusahaan teknologi besar yang menuduhnya mengekspos pelanggan mereka untuk diretas.

Apple adalah yang terbaru untuk menuntut NSO minggu ini.


Posted By : togel keluar hari ini hongkong