Bagi sebagian pekerja Jepang yang kesepian, Covid-19 menghadirkan berita mudik, East Asia News & Top Stories

Bagi sebagian pekerja Jepang yang kesepian, Covid-19 menghadirkan berita mudik, East Asia News & Top Stories


TOKYO (REUTERS) – Setelah empat tahun bekerja dan hidup sendiri, jauh dari keluarga dan teman-temannya, Tsuyoshi Tatebayashi mengemasi tasnya pada akhir Maret dan kembali, akhirnya, kepada istri dan dua putrinya.

Seperti ratusan ribu pekerja kerah putih lainnya, insinyur teknologi informasi berusia 44 tahun itu melakukan tugas tunggal, yang dikenal sebagai “tanshin funin”, dan tidak berharap untuk kembali ke keluarganya secepat itu.

Namun seiring pandemi Covid-19 yang terus berlanjut, majikannya, Fujitsu, memutuskan untuk membawa pulang para pekerjanya yang jauh, menjadi salah satu perusahaan besar pertama di Jepang yang memulai mengakhiri praktik yang sudah lama dilakukan.

Penugasan solo telah menjadi tugas rutin bagi pekerja kerah putih setidaknya sejak pemulihan Jepang dari kehancuran masa perang, menjadi langkah penting dalam perkembangan karir meskipun tidak populer di antara banyak pekerja.

“Jika bisa dibantu, saya tidak ingin melakukan tugas sendiri lagi,” kata Tatebayashi dari rumahnya di Fukuoka, sekitar 1.000 km dari tempat kerjanya di dekat Tokyo.

Mr Tatebayashi adalah salah satu dari 4.000 pekerja tunggal di konsultan IT dan pembuat peralatan.

Mr Manabu Morikawa, seorang manajer personalia Fujitsu, mengatakan bahwa teknologi telah memungkinkan pekerjaan jarak jauh dan mengakhiri praktik yang tidak populer dapat membantu Fujitsu merekrut pekerja.

“Telah ada diskusi di masa lalu tentang orang-orang yang bekerja jauh dari keluarga mereka, tetapi Covid-19 memberikan dorongan untuk perubahan,” kata Morikawa.

Pembuat makanan ringan Calbee adalah salah satu yang membatalkan praktik tersebut, tahun lalu menghapus sebagian besar tugas solo.

Pekerja tunggal di perusahaan tempat teleworking menjadi norma karena semua karyawan juga akan pulang. Di beberapa negara, termasuk Mitsubishi Chemical Holdings dan pembuat minuman Kirin Holdings, perubahan itu mungkin permanen.

“Ada kasus di mana karyawan kembali ke tempat keluarga mereka berada,” kata juru bicara Kirin Russell Roll, menambahkan langkah-langkah pandemi kerja di rumah terbuka.

Kantor pusat baru Mitsubishi Chemical di Tokyo akan memiliki meja yang cukup untuk hanya 60 persen karyawan yang ditugaskan di sana.

Namun, agar seluruh sistem berubah, bank seperti Mitsubishi UFJ Financial Group, yang perlu memiliki jaringan cabang yang luas, dan pabrikan besar seperti Toyota Motor, harus menghentikan praktik tersebut juga.

“Perpindahan adalah langkah positif dari sudut pandang hasil dengan mencocokkan orang yang tepat untuk pekerjaan yang tepat di perusahaan dan pengembangan karier karyawan,” kata juru bicara Toyota Shiori Hashimoto.

Toyota melakukan tugas tunggal tetapi juga memperluas pekerjaan di rumah untuk semua karyawan, tambahnya.

Seorang juru bicara di Mitsubishi UFJ Financial Group, yang tetap pada tugas tunggal, menolak berkomentar ketika ditanya tentang prestasi mereka.

Tidak populer

Perusahaan memindahkan orang setiap beberapa tahun untuk membina manajer dengan pengalaman luas dan juga sebagai cara untuk memastikan hubungan pemasok tidak mendorong penipuan, kata Rochelle Kopp, pendiri perusahaan konsultan Japan Intercultural.

“Di bawah undang-undang ketenagakerjaan Jepang, jika Anda adalah karyawan tetap, menolak transfer pekerjaan atau penugasan pekerjaan lainnya sama dengan mengatakan bahwa Anda berhenti,” kata Kopp.

“Ini sangat umum sehingga orang hanya berpikir itu normal.”

Banyak pekerja tunggal adalah pria paruh baya yang pindah sendiri untuk menghindari gangguan dalam kehidupan keluarga.

Para peneliti di Universitas Ritsumeikan, menggunakan data sensus dan survei pemerintah, memperkirakan mungkin ada sebanyak satu juta pekerja tunggal.

Rata-rata, pekerja tunggal mendapatkan tunjangan 47.000 yen (S $ 573) sebulan untuk menutupi biaya perumahan dan perjalanan pulang, menurut Kementerian Tenaga Kerja.

Tetapi lebih dari dua pertiga dari 3.131 responden dalam survei yang diterbitkan oleh surat kabar Asahi pada Februari tahun lalu menggambarkan penugasan itu tidak perlu. Hanya 41 orang yang mengaku senang dengan mereka apa adanya.

“Untuk dipromosikan, kamu harus melakukan tugas sendiri, meski itu berarti ketinggalan melihat anak-anakmu tumbuh besar,” kata seorang YouTuber yang mengaku bernama Nishigami.

Nishigami, yang telah sendirian di Tokyo selama tiga tahun bekerja di sebuah perusahaan IT, memposting video untuk pekerja solo pertama kali dengan nasihat tentang perabotan apartemen kecil dan hidup hemat.

Kembali ke rumah

Selama empat tahun bertugas di Yokohama, Tn. Tatebayashi bertemu keluarganya setiap dua bulan sekali, bahkan lebih sedikit ketika pandemi mengunci perjalanan. Hampir setiap akhir pekan dia bekerja, bergaul dengan rekan-rekan Fujitsu atau bermain game komputer.

Dia memilih untuk hidup sendiri karena dia baru saja membeli rumah di Fukuoka dan tidak ingin mengambil putrinya, yang berusia enam dan 10 tahun, keluar dari sekolah atau jauh dari kakek-nenek mereka di dekatnya.

Pemerintah Jepang telah mengabaikan sebagian besar pekerja tunggal dalam reformasi ketenagakerjaan baru-baru ini yang berfokus pada pembatasan lembur yang berlebihan menyusul beberapa kematian akibat kerja berlebihan, yang dikenal sebagai “karoshi”.

Mr Tatebayashi memperkirakan akan membutuhkan satu bulan atau lebih untuk kehidupan keluarga untuk kembali normal di Fukuoka.

“Anak-anak saya senang karena kami bisa bermain bersama, tapi istri saya bilang dia akan sulit bersantai jika saya berada di sekitar rumah sepanjang waktu,” katanya.

Dia dan sebagian besar karyawan Fujitsu lainnya menyambut baik berakhirnya penugasan tunggal, tetapi menurut manajer personalia Mr Morikawa hal itu menimbulkan masalah bagi beberapa perantau perusahaan jangka panjang Fujitsu.

“Mereka mengatakan bahwa mereka tidak lagi memiliki kamar di rumah untuk kembali ke sana.”


Dipublikasikan oleh : Togel Online

About the author